Senin, 31 Januari 2011

Nggudo wong

"umba2 yo wes mari, mangan yo wes mari, trus enake ulaopo yo?" pekerku seng males kate ados. Timbangane nganggur, mending aku es-em-es-an ae, "tapi es-em-es sopo? konco2 yo gak nok perlune, nggudo konco yo wes mbelenger". akhire aku duwe ide nggudo wong ae. Aku golek nomer hpne koncoku, teros siji ongko nang mburinbe tak genti. isine es-em-es'e ngene :

Aku : "Assalamu'alaikum"
korban : "Wa'alaikum salam"
Aku : "Oleh kenalan? jenengmu sopo?"
Korban : "koe sopo disek?"
Aku : "Ulil (aku ngenggo jeneng tengahku muhammada misbahUL ILmi), koe sopo?"
Korban : "ngerti nomerku teko endi?"
Aku : "jenengmu sopo disek engkok tak jawab"
Korban : "jawaben disek, engkok tak weruhi jenengku"
Aku : "koe percoyo gak lek Tuhan iku moho eroh? lan koe percoyo gak lek aku atok nomermu iki teko Tuhan?"
Korban : "taek mu a"
Aku : "taek mu b"

Akhire arek'e gak mbales es-em-esku maneng. Mongken areke sadar lek ngeladeni aku iku mbuak2 waktu lan pulsa gratisane ae.

es-em-es pak carek???

Dino iku nang omah mek onok aku lan adekku. Adek dolanan, aku es-em-es'an. Makku (mbah wedok) moro teko nang omah. Adekku ngomong nang mak "mak, mas loh es-em-es'an ambek pacare tok", aku seng gak trimo langsung nyaot ae "enak ae, kapan aku es-em-es'an ambek pak carek, nomere ae aku ora duwe". "PACARE duduk PAK CAREK MAS!! kok pean iku kertas ngono, tak untel2 langsung tak remes2 pean mas!" celatune adek, makKU mek guyu tok gak gelem mbelo sala sijine.

Senjata Makan Tuan

Saat itu aku masih duduk di kelas IV SD. Diwaktu istirahat aku dan salah satu teman kelasku mau kencing di sungai yang beraqda di belakang sekolah, maklum dulu di sekolahku tidak ada toilet untuk para siswanya.
Setelah kencing, kami melihat ada burung cendet yang tidak kuat terbang. Kami lihat saja kemana burung itu akan hinggap. Setelah kami tahu tempat hinggap burungnya kami berlari ke pohon mangga yang dihinggapi burung cendet. Temanku dan aku ingin mendapatkan burung cendetnya karena harga seekor burung cendet dewasa lumayan mahal. Sesampai kami di bawah pohon mangga burungnya malah terbang ke pohon nangka yang lebi rendah dari pohon mangga. Kamipun berlari lagi menuju pohon nangka. Kami melihat di ranting-ranting, daun-daun, batang-batang untuk mencari keberadaan burungnya. Hasilnya nihil.
Saat kulihat keatas ranting pohon nangka, aku melihat ada sarang lebah diasana. Keberadaan sarang lebahnya tidak jauh dari tempat temanku. akupun punya ide untung menjahili temenku. aku cari ranting pohon yang bergeletakan di bawah pohon, lalu rantingnya aku lemparkan ke sarang lebah biar temenku dikejar lebah. Ternyata perkiraanku meleset, lebahnya tidak mengejar temanku tapi mengejar diriku sendiri. Posisiku saat itu tidak siap untuk lari, karena aku benar-benar tidak mengira lebahnya bakal mengejar aku yang posisinya jauh dari sarangnya daripada temanku. Lebahnya terbang begitu cepat, langsung hinggap di pipi kananku dan menyengatku. "aughhh..."erangku yang kesakitan. Pipikupun ada bulatan merah hasil sengatan lebah yang marah. Aku sudah kapokk deh ngejahili teman.

Rabu, 19 Januari 2011

Gosip Uang Seribu

Kejadiannya aku lupa harinya, yang jelas saat itu aku kelas XII. Saat itu kelas lagi tidak ada gurunya, temen2 ada yang belajar, mengerjakan tugas, dan ada pula yang bermain. Aku bermain komputer di bangkuku sendiri. Bangkuku ada di pojok belakang sendiri, belakang bangkuku ada pintu menuju ke kelas XI. Setahuku pintunya pernah dibuka saat aku masi baru kelas IX, setelah kelas IX pintunya tak pernah dibuka lagi.

Adjur tiba2 nyamperin ke bangkuku, dia tiduran di sebelah bangkuku sambil ngajak ngobrol sama aku yang sedang asik main game. Aku tak tahu adjur dapat ide dari mana buat iseng-iseng godain anak kelas XI. Idenya adalah, adjur menyelipkan uang seribu rupiah ke pintu lalu uangnya didorong masuk dan ditarik berkali-kali, supaya anak2 kelas XI tergoda. Sambil iseng begitu adjur bilang ke aku "lem, uang ini buat mancing anak-anak kelas XI, hey, hey, ini loh uang seribu", akupun tertawa melihat kelakuan adjur yang seperti itu. Saat aku sedang tertawa tiba2 jendela kaca di samping bangkuku ada yang ngetuk, ternyata pak.iv manggil kami berdua dari kaca sebelah bangkuku. Ternyata pak.iv tadi lagi ngajar di kelas XI.

Adjur langsung menuju kelas XI, gak lama kemudian dia balik lagi buat ambil dasi (maklum mau berhadapan dengan pak.iv yang juga menjabat guru BP). Adjur "lem, kau gk perlu ikut, ini kan salahku", aku "tapi kan aku tadi juga di panggil!". Akupun ikut menuju ke kelas XI.

pak.iv : "benerin ntuh dasihnya" nyuruh aku benerin dasi karena dasiku aku longgarin.
aku :"iya pak" akupun ngencengin dasi yang tadi longgar.
Pak.iv :"ngapain kalian tadi gosipin pak.iv? sambil pake uang seribu segala" seluruh anak kelas XI tertawa.
Adjur :"Siapa yang nggosipin pak.iv? aku tadi cuma mancing anak kelas XI sama uang" (adjur masih tak mau aku terlibat).
pak.iv :"halah...., semua anak kelas XI loh tahu kalian nggosipin saya"
Adjur : "beneran pak, saya tidak nggosipin bapak".
pak.iv : "lah saya loh denger sendiri"
Adjur :"tapi..."
aku : "cukup djur, diem aja biar cepet kelar" karena pengan maen game lagi.

Setelah itu pak.iv menanyai alamat, pekerjaan ortu, dll. Jujur aku tidak suka jika aku disalahkan tapi aku lebih tidak suka lagi jika ortuku disalahkan gara-gara apa yang aku lakukan. Karena, apa yang aku lakukan bukanlah yang ortu kehendaki. Setelah aku dan adjur ditanya2in banyak hal pak.iv akhirnya membolehkan kami kembali ke kelas.
 
Free Website TemplatesFreethemes4all.comFree CSS TemplatesFree Joomla TemplatesFree Blogger TemplatesFree Wordpress ThemesFree Wordpress Themes TemplatesFree CSS Templates dreamweaverSEO Design