Rabu, 19 Januari 2011

Gosip Uang Seribu

Kejadiannya aku lupa harinya, yang jelas saat itu aku kelas XII. Saat itu kelas lagi tidak ada gurunya, temen2 ada yang belajar, mengerjakan tugas, dan ada pula yang bermain. Aku bermain komputer di bangkuku sendiri. Bangkuku ada di pojok belakang sendiri, belakang bangkuku ada pintu menuju ke kelas XI. Setahuku pintunya pernah dibuka saat aku masi baru kelas IX, setelah kelas IX pintunya tak pernah dibuka lagi.

Adjur tiba2 nyamperin ke bangkuku, dia tiduran di sebelah bangkuku sambil ngajak ngobrol sama aku yang sedang asik main game. Aku tak tahu adjur dapat ide dari mana buat iseng-iseng godain anak kelas XI. Idenya adalah, adjur menyelipkan uang seribu rupiah ke pintu lalu uangnya didorong masuk dan ditarik berkali-kali, supaya anak2 kelas XI tergoda. Sambil iseng begitu adjur bilang ke aku "lem, uang ini buat mancing anak-anak kelas XI, hey, hey, ini loh uang seribu", akupun tertawa melihat kelakuan adjur yang seperti itu. Saat aku sedang tertawa tiba2 jendela kaca di samping bangkuku ada yang ngetuk, ternyata pak.iv manggil kami berdua dari kaca sebelah bangkuku. Ternyata pak.iv tadi lagi ngajar di kelas XI.

Adjur langsung menuju kelas XI, gak lama kemudian dia balik lagi buat ambil dasi (maklum mau berhadapan dengan pak.iv yang juga menjabat guru BP). Adjur "lem, kau gk perlu ikut, ini kan salahku", aku "tapi kan aku tadi juga di panggil!". Akupun ikut menuju ke kelas XI.

pak.iv : "benerin ntuh dasihnya" nyuruh aku benerin dasi karena dasiku aku longgarin.
aku :"iya pak" akupun ngencengin dasi yang tadi longgar.
Pak.iv :"ngapain kalian tadi gosipin pak.iv? sambil pake uang seribu segala" seluruh anak kelas XI tertawa.
Adjur :"Siapa yang nggosipin pak.iv? aku tadi cuma mancing anak kelas XI sama uang" (adjur masih tak mau aku terlibat).
pak.iv :"halah...., semua anak kelas XI loh tahu kalian nggosipin saya"
Adjur : "beneran pak, saya tidak nggosipin bapak".
pak.iv : "lah saya loh denger sendiri"
Adjur :"tapi..."
aku : "cukup djur, diem aja biar cepet kelar" karena pengan maen game lagi.

Setelah itu pak.iv menanyai alamat, pekerjaan ortu, dll. Jujur aku tidak suka jika aku disalahkan tapi aku lebih tidak suka lagi jika ortuku disalahkan gara-gara apa yang aku lakukan. Karena, apa yang aku lakukan bukanlah yang ortu kehendaki. Setelah aku dan adjur ditanya2in banyak hal pak.iv akhirnya membolehkan kami kembali ke kelas.

0 komentar:

Posting Komentar

 
Free Website TemplatesFreethemes4all.comFree CSS TemplatesFree Joomla TemplatesFree Blogger TemplatesFree Wordpress ThemesFree Wordpress Themes TemplatesFree CSS Templates dreamweaverSEO Design